Selamat Membaca dan Jangan Lupa Isikan Komentar Anda Ya.....
Barangsiapa belajar ilmu figh tanpa belajar tassawuf maka ia adalah fasiq. Siapa saja yang belajar Ilmu Tassawuf tanpa belajar Ilmu Figh maka ia adalah Zindiq, dan siapa saja yang mengumpulkan keduanya, maka ia adalah ahli Hakikat (Syeikh Al Fasi, Qawaid Al-Tasawwuf)

Friday, 28 October 2011

Pemuda Dari Dasar Samudra

Pada suatu saat, Nabi Sulaiman as melakukan penjelajahan wilayah dianatara Bumi dan Langit., hingga tibalah beliau di Samudra yang dalam dengan ombak yang sangat besar. Lalu beliau mengisyaratkan angin untuk berhenti, dan saat itu juga secara serentak angin berhenti mematuhi perintah Sang Raja sekaligus Penyampai Risalah Allah, Sulaiman as.

Sedangkan Jin Ifrit yang menerima giiran supaya menyelam ke dalam samudra meliat sebuah kubah mutiara putih yang rapat, tiada bercelah.
Maka ia pun membawanya keluar meneyerahkannya ke hadapan Raja Sulaiman as. Raja sangat kagum memandang seraya berdoa.

Berkat doa beliau, bergeserlah daun pintu yang tak bercelah sehingga terbuka lebar. Hal teraneh ketika didalamnya didapati teradapat seorang pemuda yang sedang bersujud.. Lantas Nabi Sulaiman as bertanya, "Siapakah anda, dan dari jenis malaikat, jin, ataukah manusia?"

"Aku adalah manusia biasa, "jawab pemuda itu. "Berkat amal apakah yang membuatmu mendapatkan kemuliaan seperti ini?" Tannya beliau.

"Dengan berbakti kepada kedua orang tua. Disaat menginjak usia lanjut, ibu kugendong diatas punggungku, dan disaat itulah terdengar darinya sebuah doa berikut, "Ya Allah, berikanlah sifat Qanaah kepadanya, dan berikan pula tempat untutknya nanti sepeninggalku, bukan dibumi dan bukan pula di langit."

"Kemudia sesudah ibu tiada, maka aku berlibur di pinggir pantai, dan terlihatlah sebuah kubah mutiara, aku mengahmpiri dan masuk kedalamnya Tiba-tiba kubah bergerak melaju seizin Allah Jalla Jalaaluh, dan akupu tak tahu pasti diudara ataukah dibumi tentang keberadaanku. Namun aku tetap memperoleh rezeki dari Allah yang disediakan didalamnya, "jawab pemuda misterius itu.

Beliau bertanya lagi,"Dengan jalan apakah Allah Jalla Jalaaluh memberimu rezeki?"

"Saat perutku terasa lapar, Allah menciptakan sebuah pohon berbuah, maka dari buah-buahan tersebutlah aku makan, "jawabnya.

"Bagaimanakah kau mengetahui siang dan malam?"

"Ketika terbit fajar subuh, berubahlah kubah menjadi warna putih, dengan ini aku mengetahui bahwa siang telah tiba. Jika kubah itu mulai berangsur gelap, maka tahulah aku bahwa malam hari telah datang, "jawabnya.

Mengakhiri pembicaraan dengan Nabi Sulaiman as, ia panjatkan doa kepada Allah Jalla Jalaaluh, lalau tertutuplah pintu kubah dan pemuda itu menetap di dalamnya seperti semula.


Artikel Terkait:

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PRAY TIME

Pemuda Dari Dasar Samudra

Pada suatu saat, Nabi Sulaiman as melakukan penjelajahan wilayah dianatara Bumi dan Langit., hingga tibalah beliau di Samudra yang dalam dengan ombak yang sangat besar. Lalu beliau mengisyaratkan angin untuk berhenti, dan saat itu juga secara serentak angin berhenti mematuhi perintah Sang Raja sekaligus Penyampai Risalah Allah, Sulaiman as.

Sedangkan Jin Ifrit yang menerima giiran supaya menyelam ke dalam samudra meliat sebuah kubah mutiara putih yang rapat, tiada bercelah.
Maka ia pun membawanya keluar meneyerahkannya ke hadapan Raja Sulaiman as. Raja sangat kagum memandang seraya berdoa.

Berkat doa beliau, bergeserlah daun pintu yang tak bercelah sehingga terbuka lebar. Hal teraneh ketika didalamnya didapati teradapat seorang pemuda yang sedang bersujud.. Lantas Nabi Sulaiman as bertanya, "Siapakah anda, dan dari jenis malaikat, jin, ataukah manusia?"

"Aku adalah manusia biasa, "jawab pemuda itu. "Berkat amal apakah yang membuatmu mendapatkan kemuliaan seperti ini?" Tannya beliau.

"Dengan berbakti kepada kedua orang tua. Disaat menginjak usia lanjut, ibu kugendong diatas punggungku, dan disaat itulah terdengar darinya sebuah doa berikut, "Ya Allah, berikanlah sifat Qanaah kepadanya, dan berikan pula tempat untutknya nanti sepeninggalku, bukan dibumi dan bukan pula di langit."

"Kemudia sesudah ibu tiada, maka aku berlibur di pinggir pantai, dan terlihatlah sebuah kubah mutiara, aku mengahmpiri dan masuk kedalamnya Tiba-tiba kubah bergerak melaju seizin Allah Jalla Jalaaluh, dan akupu tak tahu pasti diudara ataukah dibumi tentang keberadaanku. Namun aku tetap memperoleh rezeki dari Allah yang disediakan didalamnya, "jawab pemuda misterius itu.

Beliau bertanya lagi,"Dengan jalan apakah Allah Jalla Jalaaluh memberimu rezeki?"

"Saat perutku terasa lapar, Allah menciptakan sebuah pohon berbuah, maka dari buah-buahan tersebutlah aku makan, "jawabnya.

"Bagaimanakah kau mengetahui siang dan malam?"

"Ketika terbit fajar subuh, berubahlah kubah menjadi warna putih, dengan ini aku mengetahui bahwa siang telah tiba. Jika kubah itu mulai berangsur gelap, maka tahulah aku bahwa malam hari telah datang, "jawabnya.

Mengakhiri pembicaraan dengan Nabi Sulaiman as, ia panjatkan doa kepada Allah Jalla Jalaaluh, lalau tertutuplah pintu kubah dan pemuda itu menetap di dalamnya seperti semula.


0 comments:

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Affiliate Network Reviews