Selamat Membaca dan Jangan Lupa Isikan Komentar Anda Ya.....
Barangsiapa belajar ilmu figh tanpa belajar tassawuf maka ia adalah fasiq. Siapa saja yang belajar Ilmu Tassawuf tanpa belajar Ilmu Figh maka ia adalah Zindiq, dan siapa saja yang mengumpulkan keduanya, maka ia adalah ahli Hakikat (Syeikh Al Fasi, Qawaid Al-Tasawwuf)

Monday, 3 June 2013

10 Wanita Islam yang Menginspirasi Dunia

Ceritasufi - Persepsi tentang perempuan Islam masih menyisakan stigma negatif bagi dunia barat. kekhatiran sebenarnya bukan datang dari mereka,tapi generasi muda Islam mendatang yang mengadopsi pikiran in, inilahyang disebut fenomena.

Sorang Muslim yang memegang sebuah Kitab Dunia-Akhirat, Al Quran harus mencaplok dengan segala alasan logikanya dengan mengenyampingkan keyakikan hakiki (Allah dan Rosullullah) pelan-pelan harus berpandangan sama dengan mereka. Walau tak sama persis tapi pengambilan keputusan akhir sangat mempengaruhi pergerakan Islam ke depan.

Wanita dalam Islam hanya layak mengurus anak dan rumah, tak pantas menjadi seorang yang besar, tak perlu berpendidikan dan sebagainya. Pertanyaan-pertanyaan ini boleh jadi akan terjawab dengan melihat profil singkat mereka.



 Nusayba binti Ka'b Al-Ansariyah (Saudi, diketahui-634 CE)
 
Nusayba adalah salah satu pendukung pertama bagi hak-hak perempuan Muslim. Khususnya, saat Nusayba binti Ka'ab Al Ansariyah bertanya kepada Nabi Rosulullah saw, "Mengapa Tuhan hanya laki-laki alamat (dalam Quran)?" Segera setelah permasalahan ini, Nabi menerima wahyu dalam Surah 33, Ayat 35:
"Sungguh laki-laki dan perempuan muslim, laki-laki dan perempuan mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusuk, laki-laki dan perempuan yang bersedakah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut nama Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala besar."
Ayat ini juga meyakinkan menetap bahwa perempuan berdiri di tingkat spiritual yang sama dengan pria. Pantaslah kiranya Nusayba binti Ka'ab Al Ansariyah dipandang sebagai seorang visioner yang melampaui generasinya sendiri. 


Rab'ia al-Adawiyya (Irak, 717-801 C.E.)
Rab'ia al-Adawiyya hidup abad kedelapan yang digelar Sufi setelah ia meninggal. Ia juga yang mempopulerkan doktrin "Cinta Ilahi." Rab'ia al-Adawiyya dilahirkan dalam keluarga miskin dan menjadi yatim piatu pada usia muda yang akhirnya dijual ke perbudakan. Suatu malam, tanpa sepengetahuan Rab'ia al-Adawiyya, sang majikan menyaksikan dia tengah doa. Tiba-tiba seberkas sinar terang menerangi Rab'ia al-Adawiyya. Akhirnya Sang Tuan membebaskannya karena kesolehannya. Disaat lain  Rab'ia al-Adawiyya ditanya mengapa ia berjalan menyusuri jalan dengan meneteng seember air di satu tangan dan memgang sebuah lilin menyala di tangan sebelahnya. Dia menjawab, "Saya ingin membakar surga dengan api ini dan memadamkan api neraka dengan air ini sehingga orang akan berhenti menyembah ALLAH karena takut neraka atau godaan surga. Seseorang harus mencintai ALLAH sebagaimana ALLAH mengasihinya. "  Rab'ia al-Adawiyya secara luas kemudian dianggap sebagai tokoh yang paling penting dari penyair sufi generasi awal.


Fatima al-Fihri (Maroko, tak diketahui-880 C.E.)

Universitas Yang didirikan oleh Fatimah al Fihri

Fatima al-Fihri adalah pendiri tertua pemberian gelar universitas di dunia (foto). Setelah mewarisi kekayaan yang besar, ia ingin mengabdikan kekayaannya untuk amal saleh (lillah billah wa fillah) yang akan bermanfaat bagi masyarakat. Dengan harta melimpah Fatima al-Fihri membangun sebuah masjid  Al Qarawiyyin. Dari abad ke 10 hingga abad 12, masjid Al Qarawiyyin berkembang menjadi universitas, dikenal dunia barat sebagai Al Qarawiyyin University. Hari ini, Guinness Book of World Records dan UNESCO mengakui universitas ini menjadi lembaga tertua terus operasi pendidikan tinggi di dunia.


Sultan Raziyya (India, 1205-1240)

Sultan Raziyya yang gagah berani memimpin Pasukan tempur

Sultan Raziyya adalah Sultan Delhi yang berkuasa dari tahun 1236 hingga 1240. Sultan menolak untuk disebut sebagai Sultana (ratu) karena itu berarti "istri atau nyonya seorang sultan" dan Raziyya hanya akan menjawab dengan panggilan "Sultan." Saat ia mengukuhkan kekuatannya, ia percaya bahwa aprepriasi citra maskulin akan membantunya mempertahankan kerajaannya. Jadi Sultan Raziyya berpakaian layaknya pria dan mengenakan sorban, celana, jaket dan pedang. Sangat bertentangan dengan adat, Sultan Raziyya tetap tampil  sebagai layaknya Sultan (laki-laki) saat dikukuhkan sebagai Sultan Raziyya di depan umum. Sultan Raziyya menjadi sangat populer karena pemikirannya bahwa semangat agama lebih penting daripada yang lain. Beliau mendirikan sekolah, akademi, pusat-pusat penelitian dan perpustakaan umum.


Nana Asma'u (Nigeria, 1793-1864)
 
Nana seorang putri, penyair dan guru. Dia fasih berbahasa Arab, Fulfulde, Hausa dan Tamacheq dan fasih dalam bahasa Arab, Yunani dan Latin klasik. Pada tahun 1830, ia membentuk sebuah kelompok guru perempuan yang berangkat seluruh wilayah untuk mendidik perempuan di daerah miskin dan pedesaan. Dengan publikasi karya-karyanya, yang menekankan pendidikan perempuan, ia telah menjadi inspirator bagi perempuan Afrika. Hari ini, di Nigeria Utara, organisasi wanita Islam , sekolah dan gedung pertemuan sering dinamai dengan namanya untuk sebuah penghormatan.


Laleh Bakhtiar (Amerika, 1938-Sekarang)
Terjemahan Quran Laleh, "The Sublime Quran" (2007), adalah terjemahan pertama dari Quran ke dalam bahasa Inggris oleh seorang wanita Amerika. Terjemahannya menggabungkan arti alternatif (pilihan) untuk istilah Arab yang mengandung banyak arti dan definisi. Semisal, terjemahan nya dari Bab 4, Ayat 34 telah memperoleh banyak perhatian para ulama dan cendikiawan Muslim dunia. Laleh Bakhtiar menerjemahkan kata Arab daraba sebagai "pergi", umumnya diartikan "mengalahkan" atau "memukul (hit)." Terjemahan Quran-nya sekarang banyak digunakan di masjid dan universitas dan telah diadopsi oleh Pangeran Ghazi Bin Muhammad Yordania.


Shirin Ebadi (Iran, 1947-Sekarang)
 
 Expresi kekhawatiran yang tetap menunjukkan ketegaran seorang Shirin Ebadi

Pada tahun 2003, Shirin Ebadi menjadi wanita Muslim pertama yang menerima Hadiah Nobel Perdamaian. Sebagai seorang hakim di Iran, dia adalah wanita pertama yang mencapai status Ketua. Namun, diberhentikan dari posisi ini setelah Revolusi 1979. Sebagai pengacara, Shirin Ebadi telah banyak memecahkan kasus kontroversial, dan ditangkap beberapa kali. Bukan tanpa alasan Shirin memperjuangkan idealismenya, Ungkap Shirin, "Sebuah penafsiran Islam yang selaras dengan demokrasi dan persamaan adalah ekspresi otentik keimanan. Ini bukanlah agama yang mengikat perempuan, tetapi kebijakan selektif dari penguasa yang berharap mereka tertutup."


Dr Amina Wadud (Amerika, 1952-Sekarang)
Pada tahun 2005, Amina adalah Imam wanita pertama untuk memimpin doa dengan para jamaahnya. Tindakan ini menyebabkan gelombang kejut untuk menjalankan seluruh dunia Islam. Beberapa dilihat sebagai sebuah kebangkitan dan kembali ke cara kesamarataan Islam. Yang lain melihatnya sebagai sebuah inovasi ofensif. Menurut Amina, "Gagasan radikal bahwa perempuan adalah manusia penuh sudah tertulis dalam Islam dengan gagasan kita tentang tauhid. Jadi biner yang mencoba untuk memberikan wanita kurang dari martabat manusia penuh berubah menjadi hubungan kesetaraan dan timbal balik." Meskipun individu pandangan tersebut, dia telah menciptakan sebuah platform di mana pandangan Muslim yang beragam dapat disuarakan.
Daisy Khan (USA, 1958-Sekarang)
Pada tahun 2005, Daisy mendirikan Organisasi Inisiasi Islam Wanita dalam Spiritualitas dan Kesetaraan (WISE). Gerakan Perempuan yang kohesif dan mengglobal. Pergerakanan perempuan Muslim di seluruh dunia yang bekerja untuk menempatkan kembali hak-hak perempuan dalam Islam menggunakan hak asasi manusia dan kerangka keadilan sosial berbasis. Selanjutnya, pada tahun 2008, Daisy mempelopori  Dewan Syura Muslim Perempuan yang di duduki oleh perempuan Muslim terkemuka, ulama, aktivis dan pengacara dari 26 negara. Laporan Dewan telah mengumpulajan banyak informasi tentang pendidkan, kurikulum universitas dan kutipan-kutipan hukum tentang perempuan. Daisy Khan juga dipandang sebagai penyuara kemanusiaan yang adil-kredibel dalam komunitas Muslim global saat ini.


Anousheh Ansari (Amerika, 1966-Sekarang)
Pada tahun 2006, Anousheh menjadi wanita Muslim pertama yang ke ruang angkasa. Saat ditanya tentang apa yang ia berharap untuk mencapai di luar angkasa, "Saya berharap dapat menginspirasi semua orang - khususnya kaum muda, perempuan dan gadis-gadis muda di seluruh dunia dan di negara-negara Timur Tengah yang belum memberikan wanita kesempatan yang sama seperti laki-laki - untuk tidak menyerah dalam bermimpi mereka dan mengejar impian mereka .... "Ini mungkin tampak mustahil untuk mereka pada waktu sekarang, tapi saya percaya bahwa mereka dapat mewujudkan impian mereka jika mereka teguhkan hati mereka, memeliharanya, mencari peluang dan. membuat kesempatan itu terjadi. "

Artikel Terkait:

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

PRAY TIME

10 Wanita Islam yang Menginspirasi Dunia

Ceritasufi - Persepsi tentang perempuan Islam masih menyisakan stigma negatif bagi dunia barat. kekhatiran sebenarnya bukan datang dari mereka,tapi generasi muda Islam mendatang yang mengadopsi pikiran in, inilahyang disebut fenomena.

Sorang Muslim yang memegang sebuah Kitab Dunia-Akhirat, Al Quran harus mencaplok dengan segala alasan logikanya dengan mengenyampingkan keyakikan hakiki (Allah dan Rosullullah) pelan-pelan harus berpandangan sama dengan mereka. Walau tak sama persis tapi pengambilan keputusan akhir sangat mempengaruhi pergerakan Islam ke depan.

Wanita dalam Islam hanya layak mengurus anak dan rumah, tak pantas menjadi seorang yang besar, tak perlu berpendidikan dan sebagainya. Pertanyaan-pertanyaan ini boleh jadi akan terjawab dengan melihat profil singkat mereka.



 Nusayba binti Ka'b Al-Ansariyah (Saudi, diketahui-634 CE)
 
Nusayba adalah salah satu pendukung pertama bagi hak-hak perempuan Muslim. Khususnya, saat Nusayba binti Ka'ab Al Ansariyah bertanya kepada Nabi Rosulullah saw, "Mengapa Tuhan hanya laki-laki alamat (dalam Quran)?" Segera setelah permasalahan ini, Nabi menerima wahyu dalam Surah 33, Ayat 35:
"Sungguh laki-laki dan perempuan muslim, laki-laki dan perempuan mukmin, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang tetap dalam ketaatannya, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusuk, laki-laki dan perempuan yang bersedakah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut nama Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala besar."
Ayat ini juga meyakinkan menetap bahwa perempuan berdiri di tingkat spiritual yang sama dengan pria. Pantaslah kiranya Nusayba binti Ka'ab Al Ansariyah dipandang sebagai seorang visioner yang melampaui generasinya sendiri. 


Rab'ia al-Adawiyya (Irak, 717-801 C.E.)
Rab'ia al-Adawiyya hidup abad kedelapan yang digelar Sufi setelah ia meninggal. Ia juga yang mempopulerkan doktrin "Cinta Ilahi." Rab'ia al-Adawiyya dilahirkan dalam keluarga miskin dan menjadi yatim piatu pada usia muda yang akhirnya dijual ke perbudakan. Suatu malam, tanpa sepengetahuan Rab'ia al-Adawiyya, sang majikan menyaksikan dia tengah doa. Tiba-tiba seberkas sinar terang menerangi Rab'ia al-Adawiyya. Akhirnya Sang Tuan membebaskannya karena kesolehannya. Disaat lain  Rab'ia al-Adawiyya ditanya mengapa ia berjalan menyusuri jalan dengan meneteng seember air di satu tangan dan memgang sebuah lilin menyala di tangan sebelahnya. Dia menjawab, "Saya ingin membakar surga dengan api ini dan memadamkan api neraka dengan air ini sehingga orang akan berhenti menyembah ALLAH karena takut neraka atau godaan surga. Seseorang harus mencintai ALLAH sebagaimana ALLAH mengasihinya. "  Rab'ia al-Adawiyya secara luas kemudian dianggap sebagai tokoh yang paling penting dari penyair sufi generasi awal.


Fatima al-Fihri (Maroko, tak diketahui-880 C.E.)

Universitas Yang didirikan oleh Fatimah al Fihri

Fatima al-Fihri adalah pendiri tertua pemberian gelar universitas di dunia (foto). Setelah mewarisi kekayaan yang besar, ia ingin mengabdikan kekayaannya untuk amal saleh (lillah billah wa fillah) yang akan bermanfaat bagi masyarakat. Dengan harta melimpah Fatima al-Fihri membangun sebuah masjid  Al Qarawiyyin. Dari abad ke 10 hingga abad 12, masjid Al Qarawiyyin berkembang menjadi universitas, dikenal dunia barat sebagai Al Qarawiyyin University. Hari ini, Guinness Book of World Records dan UNESCO mengakui universitas ini menjadi lembaga tertua terus operasi pendidikan tinggi di dunia.


Sultan Raziyya (India, 1205-1240)

Sultan Raziyya yang gagah berani memimpin Pasukan tempur

Sultan Raziyya adalah Sultan Delhi yang berkuasa dari tahun 1236 hingga 1240. Sultan menolak untuk disebut sebagai Sultana (ratu) karena itu berarti "istri atau nyonya seorang sultan" dan Raziyya hanya akan menjawab dengan panggilan "Sultan." Saat ia mengukuhkan kekuatannya, ia percaya bahwa aprepriasi citra maskulin akan membantunya mempertahankan kerajaannya. Jadi Sultan Raziyya berpakaian layaknya pria dan mengenakan sorban, celana, jaket dan pedang. Sangat bertentangan dengan adat, Sultan Raziyya tetap tampil  sebagai layaknya Sultan (laki-laki) saat dikukuhkan sebagai Sultan Raziyya di depan umum. Sultan Raziyya menjadi sangat populer karena pemikirannya bahwa semangat agama lebih penting daripada yang lain. Beliau mendirikan sekolah, akademi, pusat-pusat penelitian dan perpustakaan umum.


Nana Asma'u (Nigeria, 1793-1864)
 
Nana seorang putri, penyair dan guru. Dia fasih berbahasa Arab, Fulfulde, Hausa dan Tamacheq dan fasih dalam bahasa Arab, Yunani dan Latin klasik. Pada tahun 1830, ia membentuk sebuah kelompok guru perempuan yang berangkat seluruh wilayah untuk mendidik perempuan di daerah miskin dan pedesaan. Dengan publikasi karya-karyanya, yang menekankan pendidikan perempuan, ia telah menjadi inspirator bagi perempuan Afrika. Hari ini, di Nigeria Utara, organisasi wanita Islam , sekolah dan gedung pertemuan sering dinamai dengan namanya untuk sebuah penghormatan.


Laleh Bakhtiar (Amerika, 1938-Sekarang)
Terjemahan Quran Laleh, "The Sublime Quran" (2007), adalah terjemahan pertama dari Quran ke dalam bahasa Inggris oleh seorang wanita Amerika. Terjemahannya menggabungkan arti alternatif (pilihan) untuk istilah Arab yang mengandung banyak arti dan definisi. Semisal, terjemahan nya dari Bab 4, Ayat 34 telah memperoleh banyak perhatian para ulama dan cendikiawan Muslim dunia. Laleh Bakhtiar menerjemahkan kata Arab daraba sebagai "pergi", umumnya diartikan "mengalahkan" atau "memukul (hit)." Terjemahan Quran-nya sekarang banyak digunakan di masjid dan universitas dan telah diadopsi oleh Pangeran Ghazi Bin Muhammad Yordania.


Shirin Ebadi (Iran, 1947-Sekarang)
 
 Expresi kekhawatiran yang tetap menunjukkan ketegaran seorang Shirin Ebadi

Pada tahun 2003, Shirin Ebadi menjadi wanita Muslim pertama yang menerima Hadiah Nobel Perdamaian. Sebagai seorang hakim di Iran, dia adalah wanita pertama yang mencapai status Ketua. Namun, diberhentikan dari posisi ini setelah Revolusi 1979. Sebagai pengacara, Shirin Ebadi telah banyak memecahkan kasus kontroversial, dan ditangkap beberapa kali. Bukan tanpa alasan Shirin memperjuangkan idealismenya, Ungkap Shirin, "Sebuah penafsiran Islam yang selaras dengan demokrasi dan persamaan adalah ekspresi otentik keimanan. Ini bukanlah agama yang mengikat perempuan, tetapi kebijakan selektif dari penguasa yang berharap mereka tertutup."


Dr Amina Wadud (Amerika, 1952-Sekarang)
Pada tahun 2005, Amina adalah Imam wanita pertama untuk memimpin doa dengan para jamaahnya. Tindakan ini menyebabkan gelombang kejut untuk menjalankan seluruh dunia Islam. Beberapa dilihat sebagai sebuah kebangkitan dan kembali ke cara kesamarataan Islam. Yang lain melihatnya sebagai sebuah inovasi ofensif. Menurut Amina, "Gagasan radikal bahwa perempuan adalah manusia penuh sudah tertulis dalam Islam dengan gagasan kita tentang tauhid. Jadi biner yang mencoba untuk memberikan wanita kurang dari martabat manusia penuh berubah menjadi hubungan kesetaraan dan timbal balik." Meskipun individu pandangan tersebut, dia telah menciptakan sebuah platform di mana pandangan Muslim yang beragam dapat disuarakan.
Daisy Khan (USA, 1958-Sekarang)
Pada tahun 2005, Daisy mendirikan Organisasi Inisiasi Islam Wanita dalam Spiritualitas dan Kesetaraan (WISE). Gerakan Perempuan yang kohesif dan mengglobal. Pergerakanan perempuan Muslim di seluruh dunia yang bekerja untuk menempatkan kembali hak-hak perempuan dalam Islam menggunakan hak asasi manusia dan kerangka keadilan sosial berbasis. Selanjutnya, pada tahun 2008, Daisy mempelopori  Dewan Syura Muslim Perempuan yang di duduki oleh perempuan Muslim terkemuka, ulama, aktivis dan pengacara dari 26 negara. Laporan Dewan telah mengumpulajan banyak informasi tentang pendidkan, kurikulum universitas dan kutipan-kutipan hukum tentang perempuan. Daisy Khan juga dipandang sebagai penyuara kemanusiaan yang adil-kredibel dalam komunitas Muslim global saat ini.


Anousheh Ansari (Amerika, 1966-Sekarang)
Pada tahun 2006, Anousheh menjadi wanita Muslim pertama yang ke ruang angkasa. Saat ditanya tentang apa yang ia berharap untuk mencapai di luar angkasa, "Saya berharap dapat menginspirasi semua orang - khususnya kaum muda, perempuan dan gadis-gadis muda di seluruh dunia dan di negara-negara Timur Tengah yang belum memberikan wanita kesempatan yang sama seperti laki-laki - untuk tidak menyerah dalam bermimpi mereka dan mengejar impian mereka .... "Ini mungkin tampak mustahil untuk mereka pada waktu sekarang, tapi saya percaya bahwa mereka dapat mewujudkan impian mereka jika mereka teguhkan hati mereka, memeliharanya, mencari peluang dan. membuat kesempatan itu terjadi. "

0 comments:

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Affiliate Network Reviews